Thursday, 17 February 2011

Titisan lebat




Bismillahirrahmanirrahim~

Titis-titis hujan semakin memberat di bumbung John Hunter Hospital (JHH).
Mengejutkan penghuni Gardiner Library yang sedang tekun menelaah buku mahupun
menggunakan komputer.
Hari ini hampir empat minggu diri ini berada di Newcastle,Australia.
Hari ini juga genap 3 hari 12 rabiul awwal telah berlalu, yang rata-rata umat Islam menyambut
sebagai maulidur rasul meski tarikh sejarahnya agak berlainan.

Saya belek pos-pos tahun lepas yang tidak sampai sepuluh dan pos maulidur rasul masih
berada dalam muka yang sama dengan pos terbaru ini...
Sememangnya saya suka menagguh. Penangguhan yang membunuh dan mencantas daya
fikir.
Saya gagahkan menulis kerana saya mahu menyumbang,meski penuh karat, meski kurang
basah, namun saya mahu menyampaikan seperti mana Sang Kekasih yang tegar memberi dan terus memberi.

Allahu Akbar.
Kuasa Sang Pencipta.
Dua kali lampu di perpustakaan kecil hospital ini hampir-hampir terpadam.
Kadang-kala bunyi guruh yang mungkin disertai kilat kedengaran. Berdentam-dentum memberikan peringatan buat yang mahu merasai.
Saya teringat kisah Rasul S.A.W yang sangat takut dengan kedatangan awan mendung.
Dibimbangi datangnyamendung kelabu itu dengan azab daripada Tuhannya.
Bimbangnya Sang Kekasih dengan kemarahan Yang Maha Pembalas dosa hamba-hamba-Nya.

Begitulah orang yang jiwanya tulus.
Merasai hadirnya Al-Khaliq dalam tiap getar nadinya.
Tiap hembusan nafasnya diserikan dengan zikrullah. Ya Latif,Ya Latif, Ya Latif.
Resah dengan kemungkinan dosa-dosa yang dilakukannya tiap detik dan waktu.
Namun bak coretan hati Salim A. Fillah, dalam resah ada ketenangan dek semaian keimanan
yang cukup mencengkam di dalam jiwa.
Tenang, resah, cinta, bimbang, menjadi satu dan saling melengkapi kerana itu sifat mereka
yang beriman. Iman dengan sebenar-benar iman.
Lengkap dengan pengakuan syahadah yang sebenar-benarnya.
Tiada dolak, tiada dalih. Hanya ketaatan yang sesungguh-sungguhnya.

Ketukan untuk hati yang menulis,
hati yang membaca,
hati yang merenung,
hati yang berfikir,
hati yang mahu berubah,
hati yang mahu mengubah,
hati yang benar-benar mahukan cinta-Nya yang tidak terbatas.
Jangan kita tangguh-tangguh lagi.
Jangan kita bertolakan lagi.
Jangan kita dalih-dalih lagi...

Kerana mereka yang bergerak tidak akan menanti kita.
Masa tidak akan sekali-kali bersimpati dengan mereka yang penuh penolakan.
Kita akan tercantas, dan terus terkebelakang.

Izinkan diri ini mengirai kembali kisah Sang Mus'ab.
Pemuda kacak rupawan yang tidak pernah kenal lelah.
Tidak gentar mahupun ragu-ragu hatta diarahkan ke tempat asing yang tidak pernah dijejaki.
Langkahnya kemas dan mapan.

Bajunya yang dahulu wangi semerbak hanya menjadi alat menutup aurat menurut syariat.
Tapak tangan yang dahulu mulus kini pecah-pecah dan kasar dek memotong kayu api.
Tiada lagi duit kocek untukmu Mus'ab.
Tiada lagi losyen buatmu wahai Mus'ab.
Kerana pada setiap deriamu ,di fikiranmu, di HATIMU dan di tiap PEMBULUH DARAHMU hanya ada Allah dan Rasul-Nya.
Hanya ada bayangan syurga yang membahagiakan.



Maka apalah ertinya dunia ini.
Penuh sarang labah-labah usang, berbongkok lebih daripada tiga yang hanya menunggu ajal
tatkala tiba waktunya.
Mus'ab hamba yang bijak, kenal tempatnya berpijak.
Dunia ini hanya tempat menyemai, hasilnya kelak akan dituainya di hadapan Yang Maha Kekal.
Yang tiap JANJINYA tidak ada yang dusta.
Semuanya benar belaka.

Kita hanya boleh menyelami, saling mencintai, sama-sama berusaha,
bertawakal, untuk tiap pengertian lembaran kehidupan.

Salam dari Gardiner,
JHH,Newcastle.

3 comments:

lah said...

bismillah

salam zati
nice entry! ..huhu..dh lame tgu awk menulis lg!~
jazakillah khoir for tazkirah..
inshaAllah..same2 kt hidup & basahkan hati2 ini sibghatullah..
thabbit qulubanaa 'ala deenik
rindu awk!~ tk care dear sis..

slm syg,
lah de badar
czech rep *-^

nuryn said...

assalamualaikum ezza ;)
jzkk for the reminder. sama mcm lah, lama kite tggu update dr blog ni. hehe. alhamdulillah, Allah jua yg beri kekuatan. smoga ezzaty sentiasa dlm kemanisan iman dan amal. doakan kite jugak eh?

salam rindu,
iman@syifa leeds :)

ghulam said...

salam ezzathy rumet.. rindu jgak.. huhuhu..